SYAFA’AT AL QUR’AN KETIKA BERADA DI ALAM KUBUR

Dari Sa’id bin Sulaim r.a., Rasulullah SAW bersabda:

“Tiada penolong yang lebih utama darjatnya di sisi Allah swt pada hari Kiamat selain daripada syafa’at Al-Qur’an. Bukan nabi, bukan malaikat dan bukan juga yang lainnya.”

(Abdul Malik bin Habib-Syarah Ihya).

Bazzar meriwayatkan dalam kitab La’aali Masnunah bahawa jika seseorang meninggal dunia, ketika orang sibuk dengan kain kafan dan persiapan pengebumian di rumahnya, tiba-tiba seseorang yang sangat tampan berdiri di kepala jenazah. Ketika kain kafan mulai dipakaikan, dia berada di antara dada dan kain kafannya.

Setelah dikuburkan dan orang ramai mulai meninggalkan kuburannya, maka datanglah dua malaikat. Iaitu Malaikat Munkar dan Nakir yang berusaha memisahkan orang tampan itu dari mayat berkenaan agar mudah sesi soal jawab dilaksanakan.

Tetapi si tampan itu berkata pada dua malaikat:

“Si mati ini adalah sahabat karibku. Walau dalam keadaan bagaimana sekalipun aku tidak akan meninggalkannya. Jika kalian ditugaskan untuk menyoal kepadanya, maka lakukanlah pekerjaan kalian, kerana aku tidak akan pernah berpisah dari orang ini sehinggalah ia dimasukkan ke dalam syurga.”

Lalu ia berpaling kepada sahabatnya dan berkata,

“Aku adalah Al Quran kalamullah yang terkadang kamu baca dengan suara keras dan terkadang dengan suara perlahan dan lembut mendayu dayu. Janganlah engkau khuatir ketika menghadapi pertanyaan dua malaikat Munkar dan Nakir itu, kerana engkau tidak akan pernah mengalami walau sedikit kesulitan.”

Setelah dua malaikat itu selesai tugas menyoal pada si mati itu, maka Al Quran kalamullah itu terus menghamparkan tempat tidur si mati tadi dengan hamparan permadani sutera yang semerbak dengan haruman kasturi yang tersangat harum baunya ~ dari Mala’il A’la. (Himpunan Fadhilah Amal: 609)

Allahu Akhbar!.. sering terdapat getaran haru dalam sanubari selepas membaca hadis ini.

Getaran penuh pengharapan keredhoan Allah swt bercampur baur kebimbangan lantaran kurang istiqomah dalam menuntut ilmu Al Quran.

Justeru, pengharapan terus melangit dengan iringan doa semoga Allah swt melimpahkan kurnianya untuk kita agar dipermudahkan untuk menerokai ilmu Al Quran kalamullah dan sangat sangat menyintai akan kitab suci itu.

Mudah mudahan Al Quran kalamullah yang kita sentiasa baca dan tadabbur itu akan menjadi pembela dan pelindung (syafa’at) pada hari akhirat nanti, in shaa ALLAHu ta’àla alam, sekaligus getaran itu akan tertanam didalam jiwa agar kita sentiasa merasa takut, seandainya Al-Quran kalamullah itu akan menuntut pada kita kerana kurang mengutamakannya.

● Yaa Allah.. Yaa Rohman.. Yaa Rohim.. Engkau terimalah bacaan Al-Quran kami seadanya, maka Engkau sempurnakanlah akan kekurangannya Yaa Allah.. Yaa Rohman.. Yaa Rohim.. Sesungguhnya Engkau Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani

● Banyak riwayat yang menerangkan bahawa Al-Quran kalamullah itu adalah pemberi syafa’at yang pasti dikabulkan oleh Allah Subhana wa Ta’ala, kerana al Quran itu bukanlah makhluk tetapi al Quran itu adalah Qodim

☆☆☆Oleh:- Profesor Dr. Ahmad Sathori bin Ismail.☆☆☆

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s