​SEJARAH KONFLIK YANG MENIMPA ROHINGYA.

Arakan dulunya adalah sebuah negara berdaulat berada di bawah pemerintahan Raja Min Saw Mun yang beragama Buddha, tetapi mempunyai hubungan yang baik dengan pemerintah Mogul Islam di India (Bangladesh adalah sebahagian dari India waktu itu).

Raja Arakan ini menggalakkan ramai orang Islam dari Benggal untuk tinggal di negara Arakan dan mereka menjawat beberapa jawatan penting di dalam kerajaan dan memakmurkan tanah-tanah di Arakan kerana mereka mewarisi tamaddun yang lebih maju dan mempunyai pengetahuan yang lebih berbanding penduduk asal Arakan dalam bidang pentadbiran dan ekonomi. Maka ramailah orang-orang Islam yang tinggal di Arakan, dan mereka ini membentuk komuniti yang dipanggil Rohingya yang wujud sehingga hari ini.
Pada Tahun 1785, Raja Burma yang juga beragama Buddha menyerang Arakan dan menakluk wilayah tersebut dalam satu peperangan yang sangat kejam. Pembunuhan berleluasa dan ramai pelarian Rohingya terpaksa kembali ke wilayah Bengal. Wilayah Arakan kembali muram dan mundur dari sudut ekonomi.
Pada tahun 1826, British menakluk wilayah Arakan dari Raja Burma. Sekali lagi British membawa orang-orang Rohingya dari Bengal kembali ke Arakan untuk memakmurkan wilayah tersebut. Kemasukan semula orang-orang Rohingya ke Arakan di bawah pengawasan British ini menimbulkan rasa tidak senang hati di kalangan penduduk asal Rakhine beragama Buddha di Arakan. Maka konflik dan kebencian mula di semai. Orang Rakhine melihat kehadiran Rohingya sebagai usaha British merampas hak mereka di Arakan.Secara umumnya, masyarakat Rohingya pula mempunyai kedudukan ekonomi dan sosial yang lebih baik berbanding masyarakat Rakhine. Tidak banyak bezanya dengan sentimen orang-orang Melayu terhadap masyarakat Cina dan India di Tanah Melayu di zaman British. Seratus tahun British menguasai Arakan, masyarakat Rohingya menjadi semakin besar dan kukuh. Arakan sudah menjadi tanah kelahiran sebahagian besar masyarakat Rohing di wilayah itu.
Apabila British meninggalkan Arakan pada tahun 1942 akibat serangan tentera Jepun dalam Perang Dunia ke-2, berlaku “power vacum” di Arakan. Komuntiti Buddha Rakhine dan Komuniti Islam Rohingya masing-masing menyerang dan saling berbunuhan bagi mengisi kekosongan kuasa politik. Oleh kerana komuniti Rohingya secara sejarahnya mempunyai hubungan yang baik dengan British, maka pihak Jepun lebih menyebelahi Rakhine. Masyarakat Rohingya tidak lagi dilindungi setelah British melarikan diri dan berhadapan dengan penyeksaan yang dahsyat. Puluhan ribu melarikan diri semula ke Bengal. Namun, masyarakat Rohingya sudah mencapai angka yang besar di Arakan.
Pada tahun 1962 Jeneral Ne Win merampas kuasa dari Raja Burma dan membentuk pemerintahan tentera di Burma. Masyarakat Rohingya mula menuntut kemerdekaan wilayah Arakan dari pentadbiran Yangoon. Jeneral Ne Win menumpaskan tuntutan ini dengan kejam. Masyarakat Rohingya menghadapi menindasan yang lebih dahsyat di bawah pemerintahan tentera. Bagaimanapun, keadaan ini kembali normal setelah gerakan menuntut kemerdekaan di kalangan masyarakat Rohingya berjaya di kekang.
Kebencian orang-orang Burma terhadap Rohingya kembali memuncak setelah Taliban yang memerintah Afghanistan bertindak memusnahkan patung Buddha di Afghanistan. Sentimen kebencian terhadap Islam semakin tersebar di kalangan penduduk Myanmar dan masyarakat Rohingya terpaksa menerima kesannya secara langsung. Semakin lama sentimen kebencian ini semakin membuak-buak dan pada tahun 1997, sentimen ini meletup dengan satu isu apabila seorang lelaki Rohingya di tahan kerana merogol seorang gadis Burma. Isu ini mencetuskan huru-hara dan pembunuhan di kedua-dua komuniti tersebut.
Sejak itu keganasan komuniti, serangan, pembunuhan berlaku secara berterusan ke atas masyarakat Rohingya dan pihak tentera mengambil sikap memusuhi masyarakat Rohingya. Malah kerajaan tentera Burma tidak mengiktiraf kewujudan masyarakat Rohingya di Arakan dan menafikan hak kerakyatan mereka. Masyarakat Rohingya adalah kelompok yang tiada kerakyatan, sepertimana penduduk Palestin, malah lebih teruk dari itu.
Hari ini, bagi rakyat biasa Myanmar, perkataan “Rohingya” itu sendiri adalah taboo. Menyebut perkataan Rohingya boleh menyebabkan pemimpin politik hilang sokongan. Kerajaan Burma tidak akan melayan sebarang dokumen yang tertulis perkataan Rohingya. Tidak ada pemimpin Burma yang cukup kuat untuk berhadapan dengan sentimen kebencian ke atas Rohingya di kalangan rakyat Burma. Apatah lagi di kalangan ekstrimis yang sememangnya mahu menghapus sama sekali masyarakat Rohingya dari Myanmar. 
Dalam isu Rohingya, kerajaan baru yang dipilih secara demokrasi mengambil pendirian yang sama dengan junta tentera sebelumnya. Wakil diplomat dari PBB sendiri mengakui bahawa kerajaan Myanmar tidak ada kekuatan politik untuk menyelesaikan masalah kemanusiaan di kalangan Rohingya. Sentimen kebencian terhadap Rohingya di kalangan rakyat biasa Myanmar terlalu tinggi akibat proses penyebaran indoktrinasi yang sudah berlaku ratusan tahun.
Rohingya bagi rakyat Myanmar, adalah ibarat Yahudi bagi umat Islam. Begitulah perumpamaannya.
*أستَغْفِرُاللهَ الْعِٓظِيْم 😪*

*اَللَّهُمَّ َّرٓبِّ يٓسِّروٓلآ تُعٓسِّرْ يا كريم* 

*اَللَّهُمَّ رٓبِّ تٓمِّمْ بِالْخٓير ياأرحم الراحمين*

*ماشآءالله ٓلاَقُوَّةٓ إِلاَّبِااللهِ ْعٓلِىِّ الْعِٓظيُمِ*

*حَسبُناَ أللهُ وَنِعمَ ألوَكِيل نِعمَ ألمَولَى ونِعمَ النٌَصِير* 

*اَللَّهُمَّ صَلِّ وسَلاٌِم عََلى سيٌِدن مُحَمَّد ﷺ*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s